Bercanda adalah sebuah Akhlak yang baik, jika memiliki batasan yang dibenarkan. Bahkan mampu membuat seseorang cinta kepada seseorang dengan hal tersebut. 

Sehingga Rasulullah ﷺ terkadang bercanda dengan para Sahabat sehingga mereka gembira .

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu beliau berkata :

Ya Rasulullah , Engkau terkadang bercanda dengan kami.

Beliau ﷺ berkata : sungguh aku tidak mengatakan kecuali kebenaran ( HR At Tirmidzi dengan sanad yang sahih )

Pernah beliau ﷺ juga bercanda dengan  anak kecil saudara dari Anas bin Malik : 

يا أبا عمير … ما فعل النغير

Wahai Abu Umair, apa yang dilakukan oleh burung kecil.

Beliau bertanya demikian dikarenakan anak tersebut menangis ketika burung yang dimilikinya terbang . ( HR Abu Daud dengan sanad yang sahih )

Pernah Rasulullah ﷺ bercanda dengan Zainab binti Ummu Salamah dan memanggilnya : 

يا زوينب … با زوينب    

Wahai Zuwainib .. Wahai Zuwainib .. diulang ulang oleh Rasulullah ﷺ . 

( HR Adhiyaa dari Anas bin Malik dan disahihkan oleh Syaikh Al Albany dalam As Sahihah : 2141 )

Pernah juga Rasulullah ﷺ mengeluarkan lidahnya dihadapan Al Hasan bin Ali bin Abi Thalib, sehingga anak tersebut melihat merah lidah Rasulullah ﷺ dan Hasan bin Ali bin Abi Thalib mengejarnya.

 ( HR Al Baghawi dengan sanad yang Hasan )

Ada seorang sahabat yang bernama Zahir bin Haram, seorang yang suka menghadiahkan sesuatu kepada Rasulullah ﷺ namun dia adalah seorang Badui. Pernah ﷺ mendatangi beliau disaat zahir tersebut sedang berdagang dipasar, tiba – tiba Rasulullah ﷺ memeluknya dari belakang dalam keadaan Zahir tidak melihatnya, lalu zahir berkata :

“Siapa ini .. Siapa ini ?” 

Ketika beliau menoleh, rupanya yang memeluknya dari belakang adalah Rasulullah ﷺ , akhirnya beliau tidak mau melepaskan pelukan Rasulullah ﷺ 

Kemudian Rasulullah ﷺ mengatakan kepada Para Sahabat : Siapa yang akan membeli seorang budak ?

Zahir berkata : Ya Rasulallah, kalau begitu aku akan menjadi orang yang merugi.

Rasulullah ﷺ berkata : 

لكن عند الله أنت غال

Tetapi kamu disisi Allah adalah orang yang Kaya ( bukan Merugi )

( HR At Tirmidzi dengan sanad yang Sahih )

Namun tentunya bercanda yang dilakukan oleh Rasulullah ﷺ masih dalam batasan Wajar.

Barakallahu fikum

Abu Abdillah Imam

sumber: https://almisk.or.id/akhlaq/bercanda-tetapi-sewajarnya/