Di dalam bulan Ramadhan terdapat malam yang dianggap paling baik dibanding malam lainnya. Malam itu penuh berkah dan ampunan. Malam sarat rahmat itu disebut dengan lailatul qadar. Tidak ada yang tahu kapan persis kejadiannya. Kehadirannya selalu ditunggu oleh setiap umat Islam.

Dikarenakan tidak ada yang mengetahui secara pasti kedatangannya, kita dianjurkan memperbanyak ibadah setiap saat, terutama sepuluh malam terakhir Ramadahan. Sebab, Rasulullah meningkatkan dan memperbanyak ibadah di sepuluh terakhir Ramadhan.

Dalam sebuah riwayat, ‘Aisyah bertanya kepada Rasulullah. Beliau berkata

 يارسول اللَّه إن علمتُ ليلة القدر ما أقول فيها؟ قال:  قُولي: اللَّهُمَّ إنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ العَفْوَ فاعْفُ عَنِّي

Aisyah pernah berkata, ‘Wahai Rasulullah, andaikan aku mengetahui lailatul qadar, apa yang bagus aku baca?’ Rasulullah menjawab, ‘Bacalah  Aisyah pernah berkata, ‘Wahai Rasulullah, andaikan aku mengetahui lailatul qadar, apa yang bagus aku baca?’ Rasulullah menjawab, ‘Bacalah Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni’ (Wahai Tuhan, Engkau Maha Pengampun, menyukai orang yang minta ampunan, ampunilah aku).’
. (HR: al-Tirmidzi, al-Nasai, Ibnu Majah)

Berdasarkan hadis ini, kita dianjurkan memperbanyak baca doa:

Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni’

Wahai Tuhan, Engkau Maha Pengampun, menyukai orang yang minta ampunan, ampunilah aku

Karena kita tidak mengetahui kepan waktu persis lailatul qadar, doa di atas boleh dibaca setiap hari selama bulan Ramadhan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here