Di antara adab dalam berdoa adalah mendoakan diri sendiri terlebih dahulu sebelum mendoakan orang lain. Dari Ka’ab radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:

كانَ إِذَا ذَكَرَ أَحَدًا، فَدَعَا لَهُ، بَدَأَ بِنَفْسِهِ

“Rasulullah ﷺ jika menyebut seseorang kemudian mendoakan orang tersebut, maka beliau memulai dengan doa untuk diri sendiri terlebih dahulu.“ [HR. Tirmidzi, Shahih]

Hal ini juga berdasarkan keumuman dari sabda Nabi ﷺ:

“Mulailah dari dirimu sendiri.“ [HR. Muslim]

Demikian pula yang dicontohkan di dalam Alquran dalam doa Nabi Ibrahim ‘alaihis salam:

رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ

“Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku, dan sekalian orang-orang Mukmin pada hari terjadinya hisab (Hari Kiamat).“ [QS. Ibrahim: 41]

Dan juga doa untuk orang-orang yang beriman:

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ

“Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami.” QS. Al Hasyr: 10]

Demikian pula doa lainnya seperti dalam firman Allah:

وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

“Dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang Mukmin, laki-laki dan perempuan.“ [QS. Muhammad: 19]

As Sa’ati rahimahullah berkata:

“Kebiasaan Nabi ﷺ adalah jika mendokan kebaikan untuk seseorang, dimulai terlebih dahulu dengan mendoakan untuk diri sendiri. Hal ini mencontoh Nabi Ibrahim ‘alaihis salam tatakala berdoa:

رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ

“Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang Mukmin pada hari terjadinya hisab (Hari Kiamat).“ [QS. Ibrahim:41]

Hendaknya adab doa ini senantiasa diamalkan dan dijaga serta jangan dilupakan. Tidak ada seorang pun yang lebih agung dan lebih besar haknya bagi orang yang beriman daripada kedua orang tuanya. Namun demikian Nabi Ibrahim tetap mendahulukan doa untuk dirinya terlebih dahulu sebelum kedua orang tuanya, sebagaimana Allah sebutkan dalam Alquran. Maka tentu saja hal ini berlaku juga untuk selain kedua orang tua.“

Walaupun demikian, pernah pula Nabi ﷺ mendoakan orang lain tanpa menyebutkan doa untuk diri sendiri. Seperti misalnya tatkala beliau ﷺ berdoa Untuk Anas, Ibnu Abbas, dan Ummu Ismail radhiyallahu ‘anhum.

Rujukan: Syarh ad Du’aa min Al Kitab wa as Sunnah hal 58-59 karya Syaikh Sa’id bin Ali bin Wahf Al Qahtany