PERTANYAANย :

Bolehkah wanita menggunakan sanggul (rambut palsu atau wig)?

JAWABAN :

Sanggul (ataupun wig) tidak diperbolehkan (haram) dipakai karena termasuk menyambung rambut. Meskipun tidak tidak tersambung langsung, akan tetapi sanggul atau wig tersebut membuat kepala wanita terlihat lebih tinggi dari sebenarnya, sehingga serupa dengan menyambung rambut. Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda bahwa Allah melaknat wanita yang menyambung rambutnya dan wanita yang minta disambungkan rambutnya.

๐Ÿ”นDari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda :

ู„ูŽุนูŽู†ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุงู„ู’ูˆูŽุงุตูู„ูŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽูˆู’ุตูู„ูŽุฉูŽ ุŒ ูˆูŽุงู„ู’ูˆูŽุงุดูู…ูŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽูˆู’ุดูู…ูŽุฉูŽย 

โ€œAllah melaknat perempuan yang menyambung rambutnya dan perempuan yang meminta agar rambutnya disambung, perempuan yang mentato dan perempuan yang meminta agar ditato.โ€ (HR. Bukhari 5589)

๐Ÿ“Œย Namunย apabila dikepala wanita tidak ada rambut sama sekali, karena botak atau suatu penyakit misalnya, maka diperbolehkan baginya menggunakan wigย untuk menutupi aibnya, karena menutupi aib hukumnya boleh. Yang tidak diperbolehkan adalah menggunakan wig untuk berhias, karena berhias adalah untuk membuang aib.

_____________________________

  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-โ€˜Utsaimin rahimahullah

sumber: https://shahihfiqih.com/fatwa/600/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here