Yang paling urgen dari segala hal yang berkait-kelindan dengan kasus-kasus poligami adalah edukasi atau penyadaran terhadap perempuan. Perempuan adalah kunci utamanya.

Alih-alih membenci praktik poligami dan menyalahkan keadaan, kita harus bergegas agar upaya edukasi dan penyadaran terukur, tepat dan berkelanjutan. Tidak hanya cukup dengan seminar, riset dan hal-hal yang tujuannya hanya untuk laporan saja. Harus ada ruang edukasi di setiap daerah yang akses layanannya 24 jam, ada penyediaan program pemberdayaan kaum perempuan misalnya untuk produktif membangun UMKM, atau upaya-upaya kreatif lainnya.

Saya katakan sekali lagi, terlepas dari apapun motifnya, poligami akan terus terjadi. Entah karena motif ekonomi, gengsi, status sosial, keterpaksaan, utang budi dan alasan lainnya, sebab setiap perempuan yang rela dipoligami motifnya berbeda-beda, sehingga kita harus mempersiapkan strategi dan solusi yang bisa menunjukkan arah agar perempuan bisa bangkit dan mandiri.

Kalau dalam kasus pernikahan poligami yang saya contohkan ini, ia mau dipoligami karena status sosial. Suami yang ia nikahi adalah orang berpengaruh yang punya status sosial lumayan di masyarakat. Ia mungkin merasa masih kurang pede sebagai perempuan, selain butuh kehadiran suami, status sosialnya sebagai istri pun menjadi terangkat.

Sementara istri pertama, perempuan yang dipoligami, tentu saja secara naluriah mana ada perempuan yang mau dipoligami. Apalagi kita hidup dalam lingkungan budaya patriarkhi.

Saya menulis catatan ini justru hendak memberikan nasihat dan advokasi agar istri pertamanya tegas dengan pendirian. Bertahan atau berpisah. Dua-duanya ada risikonya.

baca juga: Memang Ada ya Perempuan Mau Dipoligami?

Kalau saya ditanya secara pribadi lebih baik berpisah. Sebab masih banyak cara untuk bahagia dalam berumah tangga. Masih banyak cara agar perempuan juga bisa hidup mapan. Namun kalau istri pertama, perempuan yang dipoligami itu, tetap mau bertahan, saya tentu akan memberikan beberapa penguatan. Beberapa penguatan itu insya Allah akan ditulis secara terpisah atau malah seingat saya, saya pernah menuliskannya.

Hanya saja perempuan yang mau menjadi istri kedua, sudah dipastikan ia tidak akan merdeka.

Secara hakiki, ia telah tunduk oleh segala pengaruh laki-laki yang menjadi suaminya. Namun entah kalau kita bicara takdir Allah, apakah masih ada harapan rumah tangga yang dibangun oleh pondasi poligami yang rumit seperti itu. Jangan pasangan poligami yang sedang saya ceritakan ini, pasangan poligami yang sempat viral saja, yaitu Lora Fadil yang punya istri cantik sampai 3 orang, kelihatannya memang harmonis dan tak ada masalah dengan persoalan finansial.

Sebagaimana kita tahu bahwa uang banyak tak bisa jadi jaminan keharmonisan rumah tangga.

 

Wallahu a’lam