Di suatu zaman, hidup seorang yang sangat ahli dalam ibadah. Ia selalu rajin dan disiplin mengerjakan perintah Allah Swt. dan meninggalkan laranganNya. Hampir tidak ada kekurangan dalam dirinya, kecuali satu: ia sering membuat harapan orang lain terhadap kasih sayang Allah pupus.

Hingga pada suatu hari, ia meninggal dunia. Ia bertanya kepada Allah atas balasan apa yang akan diterimanya dariNya. “Tuhan, apa balasan yang akan Engkau berikan kepadaku,” tanyanya.

“Neraka,” jawab Allah singkat.

“Lho, kok, begitu?. Bagaimana dengan amal ibadah yang dahulu semasa hidup telah aku lakukan?,” kata ahli ibadah itu menyergah firmanNya.

“Dahulu, engkau memang rajin ibadah, namun engkau juga sering membuat orang lain berputus asa atas rahmatKu. Oleh karenanya, hari ini Aku memutuskanmu dari rahmatKu,” jawab Allah menjelaskan.

Kisah singkat di atas penulis baca dari kitab al-Mawaidz al-Usfuriyyah karya Muhammad bin Abu Bakar al-Usfuri, dalam bab kedua, yakni tentang riwayat dari Ibnu Mas’ud, bahwa Nabi Muhammad Saw. bersabda, “Orang yang telah banyak berbuat maksiat tetapi selalu mengharap belas kasih Allah, lebih dekat kepada Allah daripada seseorang yang tekun beribadah tapi berputus asa dari belas kasih (rahmat)Nya”.

Betapa kisah di atas memberi peringatan kepada kita atau siapa saja yang sedikit-sedikit menuduh orang lain layak masuk surga dan dia/kelompoknyalah yang pantas dan layak masuk surga.

Prof. Quraish Shihab dalam salah satu acara bersama Najwa Shihab dan Gus Baha mengatakan bahwa hendaknya dakwah dilakukan dengan materi/cara yang bisa membuat orang simpati dan hormat, yakni dengan menampilkan dan mengenalkan sifat-sifat keindahan dan kebaikan Tuhan (sifat al-Jamal), bukan sifatNya yang keras (sifat al-Jalal).

Hal senada juga dijelaskan oleh KH. Mustofa Bisri atau yang akrab disapa Gus Mus. Kiai yang juga budayawan ini menganalogikan bahwa dakwah yang baik itu seperti para calo bis di terminal.

“Mari silahkan, ini bisnya baru, full AC, ada karaokenya,” tutur kiai asal Rembang, Jawa Tengah, ini menirukan gaya bahasa para calo bis.

Allah Swt. berfirman:

“Dan tetapkanlah untuk kami kebaikan di dunia ini dan di akhirat. Sungguh, kami kembali (bertaubat) kepada Engkau. (Allah) berfirman, “Siksa-Ku akan aku timpakan kepada siapa yang Aku kehendaki dan rahmat-Ku meliputi segala sesuatu. Maka akan Aku tetapkan rahmat-Ku bagi orang-orang yang bertakwa, yang menunaikan zakat dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami” (QS. Al-A’raf [7]: 156)

Imam Mawardi dalam kitab tafsirnya al-Nukat wa al-‘Uyun (atau lebih dikenal dengan sebutan tafsir al-Mawardi) menjelaskan bahwa kalimat “dan rahmat-Ku meliputi segala sesuatu” memiliki tiga takwil (tafsir, pen.), yaitu:

Pertama, tempat keluarnya (secara bahasa, pen.) rahmat itu umum, tapi maknanya khusus. Ini dikuatkan oleh firmanNya lanjutannya, “Maka akan Aku tetapkan rahmat-Ku bagi orang-orang yang bertakwa”.

Kedua, rahmat itu adalah hal umum ketika di dunia, namun menjadi hal yang khusus ketika di akhirat. Di dunia, rahmat Allah meliputi siapa saja, baik orang yang melakukan kebaikan atau yang melakukan keburukan. Sedangkan di akhirat, hanya diberikan kepada mereka yang bertakwa saja.

Ketiga, yang dimaksud dengan rahmat pada potongan ayat ini adalah taubat, oleh karenanya berlaku umum.

Dari ketiga pilihan tafsir di atas, agaknya penulis lebih setuju dengan yang kedua, yakni rahmat Allah berlaku pada dua tempat (dunia dan akhrat) dengan obyek yang berbeda pula.

Sehingga siapa saja berhak mendapat rahmat Allah, hanya saja ada dan tidaknya iman menentukan seberapa besar atau rahmat macam apa yang akan ia terima, apakah di dunia saja, atau dunia dan akhirat. Hal demikian juga dijelaskan dalam tafsir Jalalain (rahmat Allah luas/umum ketika di dunia dan khusus ketika di akhirat).

Meski demikian, tetaplah Allah Swt. memiliki hak prerogatif. Dia berhak melakukan apapun yang Dia inginkan, termasuk dalam hal mengampuni dan menyiksa seseorang. “Dan milik Allah-lah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Dia mengampuni siapa yang Dia kehendaki, dan mengadzab siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang” (QS. Ali Imran [3]: 129)

Walhasil, selama di dunia, tidak pantas seseorang membuat orang lain berputus asa dari rahmat Allah. Kelak di akhirat, biar Tuhan saja yang menjadi hakim atas apa yang kita lakukan dan kita perselisihkan. Toh, Dia maha berkehendak.

Juga, mengajak orang lain hendaknya dilakukan dengan cara yang lemah lembut, bukan cara yang kasar. Obyek dakwah hendaknya dibujuk, bukan diancam. Dakwah, jika dilakukan dengan cara yang kurang tepat, alih-alih orang akan ikut kita, mendengar saja tidak. Inna lillah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here