Lupa memang tabiat manusia. Tidak ada orang yang tidak pernah lupa. Sesekali lupa masih bisa ditolerir. Tapi kalau lupa terus-menerus dan keseringan ini bisa menjadi masalah. Apalagi kalau berurusan dengan orang lain. Kalau suka lupa, baiknya tidak mendiamkan dan membiarkan, tapi berusaha untuk mencari solusi agar lupa tidak keterusan. Misalnya, membuat catatan pekerjaan, janji, dan urusan penting lainnya.

Sayyid Ahmad bin Idris memberikan solusi bagi orang yang suka lupa. Di antara solusi yang beliau berikan adalah dengan memperbanyak baca shalawat. Namanya shalawat Mudzhib al-Nisyan, penghilang lupa. Shalawat ini dibaca sehari sebanyak 100x. Keterangan ini terdapat dalam Miftahu Mafatihis Samawati wal Ardhil Makhzunahkarya Syekh Shalih al-Ja’fari. Redakasi shalawatnya sebagai berikut:

اللهم صل وسلم وبارك على مولانا محمد وعلى آله النور المذهب للنسيان بنوره في كل لمحة ونفس وعدد ما وسعه علم الله

Allohumma sholli wa sallim wa barik ‘ala mawlana muhammadin wa ‘ala alihii al-nuril mudzhibi lin nisyani binurihi fi kulli lamhatin wa nafasin ‘adada ma wasi’ahu ‘ilmullah.

Artinya:

“Ya Allah, berilah rahmat, salam dan keberkahan untuk tuan kami, Nabi Muhammad serta keluarganya, yang mempunyai cahaya yang dapat menghilangkan lupa dengan cahayanya pada setiap kerlipan mata dan nafas seluas ilmu Allah.”

Semoga dengan membiasakan baca shalawat di atas, kita dihindari dari sifat pelupa dan dikaranui ingatan yang kuat.