Jika kita bersyukur, dengan izin Allah SWT, kita akan terbebas dari insecure. Teks Khutbah Jumat “bersyukur” berikut ini akan menjelaskan secara lebih detail tentang bersyukur dan cara melakukannya dalam Al-Quran.

Teks Khutbah Jumat bersyukur: khutbah pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَكْرَمَ مَنْ اِتَّقَى بِمَحَبَّتِهِ وَأَوْعَدَ مَنْ خَالَفَهُ بِغَضَبِهِ وَعَذَابِهِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَرْسَلَهُ بِالْهُدَى وَالدِّيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا وَحَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُرَّةِ أَعْيُنِنَا مُحَمَّدٍ رَسُوْلِ الله وَخَيْرِ خَلْقِهِ، وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ جَاهَدُوْا فِيْ سَبِيْلِهِ، أَمَّا بَعْدُ،
فَيَا اَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ، اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَاتَمُوْتُنَّ اِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Hadirin, jama’ah shalat Jumat yang dimuliakan oleh Allah ta’ala.

Al-Quran menyebut kata syukur dan derivasinya sebanyak 75 kali, sebagai gambaran bahwa syukur merupakan hal yang penting dalam ajaran Islam. Ada 2 kata perintah syukur berbentuk mufrad dan ada 5 kata perintah bersyukur berbentuk jama’, yang artinya kita bersyukur atas apapun yang kita terima sebagai individu dan sebagai kolektif umat manusia.

Al-Quran merekam beberapa tokoh yang disebut sebagai sosok syakur atau orang yang banyak bersyukur. Dalam surah al-Isra ayat 3, Nabi Nuh disebut banyak bersyukur walaupun ratusan tahun berdakwah selalu mendapat cibiran dan hinaan (QS. Al- ‘Ankabut ayat 14 dan Nuh ayat 1-28). Nabi Dawud banyak bersyukur sebelum dan setelah dirinya menjadi raja (QS. Al-Baqarah ayat 251 dan Saba’ ayat 13). Nabi Ibrahim yang mendapat tentangan keras dalam berdakwah dari ayahnya sendiri dan sempat dihukum bakar oleh raja, juga mendapat label manusia yang banyak bersyukur (QS. Alnahl ayat 120-123).

Kita bersyukur atas kemudahan hidup dan hambatan hidup yang membuat kita kuat. Kita bersyukur atas nikmat yang kita terima dan musibah yang menimpa yang membuat tersadar saat lalai. Kita bersyukur atas apa yang kita miliki dan tidak kita miliki. Kita bersyukur atas ampunan dan maaf dari Allah saat kita beristighfar dan bertaubat. Kita bersyukur atas surga yang dijanjikan kepada hamba-hamba Allah yang baik dan pandai bersyukur.

 

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah.

Setidaknya tiga kali Al-Quran bertanya mengapa manusia enggan bersyukur (QS. Yasin ayat 35 dan 73, al-Waqi’ah ayat 70), dan dalam 9 ayat Al-Quran menyatakan bahwa hanya ada sedikit orang yang bersyukur (QS. Al-Baqarah ayat 243, al-A’raf ayat 10 dan 17, Yunus ayat 60, Yusuf ayat 38, al-Mukminun ayat 78, al-Sajdah ayat 9, an-Naml ayat 73, dan Saba’ ayat 13). Mari kita evaluasi diri apakah kita termasuk orang-orang yang bersyukur.

 

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah.

Secara sederhana, syukur artinya menggunakan segala potensi diri untuk memeroleh keridhaan dan rasa senang dari pihak yang memberikan kenikmatan. Dengan lisan, kita ucapkan alhamdulillah dan terima kasih. Dengan anggota tubuh kita nampakkan gestur tubuh yang positif. Pemberian dan kenikmatan yang kita terima, kita gunakan dengan sebaik-baiknya. Ketika syukur kita tunaikan, maka kenikmatan akan terasa nikmat (QS. AlNaml ayat 40 dan Luqman ayat 120), dan anugerah akan bertambah (QS. Ibrahim ayat 7).

Namun, tanpa syukur bisa jadi kenikmatan tidak terasa nikmat. Anugerah yang ada di tangan, bisa tidak nampak sebab pandangan kita tertuju kepada kenikmatan yang ada di tangan orang lain.

 

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah.

Salah satu dampak yang ada akibat dari tidak bersyukur adalah perasaan insecure. Nikmat tidak lagi terasa nikmat. Psikis dan mental akan diliputi perasaan galau dan penuh takut. Mengapa hal ini terjadi? Sebab kita tidak bisa terhubung dengan Allah akibat lalai bersyukur. Kita repot memikirkan masalah yang besar, padahal kekuasaan Allah jauh lebih besar. Kita bingung menghadapi banyaknya masalah, padahal Allah memiliki jalan keluar yang tidak terbatas. Bisa jadi kita lupa bahwa Allah selalu ada dan bisa ditemui siapapun, kapanpun, dan di manapun. Namun kita lalai akan semua ini, sebab kita lalai bersyukur kepada-Nya.

 

Ma’asyiral muslimin, rahimakumullah.

Insecure sebagai akibat dari lupa syukur dalam bahasa Al-Quran disebut khawf dan huzn. Khawf bisa dimaknai perasaan takut terhadap apa yang akan terjadi di masa yang akan datang, sementara huzn adalah kesedihan dan penyesalan terhadap apa yang sudah terjadi di masa lampau. Al-Quran menyebut kata khawf dan derivasinya sebanyak 124 kali, serta menyebut kata huzn dan derivasinya sebanyak 42 kali. Ini menunjukkan bahwa khawf dan huzn merupakan hal penting yang harus disikapi oleh manusia.

Walaupun keduanya merupakan sifat kodrati yang pasti dimiliki oleh tiap orang, namun jika tidak dikelola dengan baik kedua sifat ini bisa meniadakan kebahagiaan kita. Al-Quran menyebut “la khawf ‘alayhim wa la hum yahzanun” yang artinya mereka tidak akan khawf dan huzn sebanyak 5 kali. Al-Quran memberikan pedoman untuk selamat dari dua sifat ini berupa iman dan amal shaleh (QS. Al-Maidah ayat 69), taat aturan (QS. Al-Baqarah ayat 83), proaktif untuk memperbaiki diri dan orang lain (QS. Al-An’am ayat 48), takwa (QS. Al-A’raf ayat 35), dan istiqamah (QS. Al-Ahqaf ayat 13).

 

Ma’asyiral muslimin, jamaah shalat Jumat, rahimakumullah.

Alkisah ada seorang ibu, yang tiap hari selalu nampak murung. Ia memiliki dua anak yang bekerja di pinggiran kota. Seorang yang tinggal di dekat rumahnya bertanya kenapa si ibu selalu bersedih.

“Anak pertama saya memiliki usaha loundry, dan adiknya penjual jas hujan,” Jawab si ibu.

“Jika cuaca cerah, saya teringat bahwa tidak ada orang yang mau membeli jas hujan. Sementara jika cuaca mendung, saya khawatir jemuran anak saya tidak kering,” terang si Ibu.

Tetangganya tersenyum dan berkata, “Saat cuaca cerah, ibu ingat anak yang membuka usaha loundry. Jemurannya akan cepat kering. Sementara saat hujan atau mendung, ibu ingat anak yang menjual jas hujan.”

Bahagia dan tidak, kita bisa memutuskannya. Dalam kondisi pandemik, ada orang yang memilih bersabar dan bahagia, namun ada juga yang memilih untuk galau dan menyalahkan orang lain. Nabi Muhammad menyatakan dirinya kagum terhadap umat Islam yang saat mendapat nikmat mau bersyukur, dan saat mendapat musibah mau bersabar. Syukur dan sabar adalah sebuah sikap yang dipuji oleh Allah dan membawa kebahagiaan untuk hamba-Nya.

Semoga Allah ta’ala senantiasa membimbing langkah kita untuk selalu bersyukur. Amiin ya rabbal’alamin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ الْقُرْأَنِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْأَيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمِ، وَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

***

Teks Khutbah Jumat bersyukur: Khutbah kedua

اَلْحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ لله وَحْدَه لاَشَرِيْكَ لَهُ، اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ بِهِ وَكَفَرَ، وَأَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ اْلاِنْسِ وَالْبَشَرِ، اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، اَمَّا بعْدُ.

فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوْا الله تَعَالىَ وَذَرُوْا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ وَمَا بَطَنَ وَحَافِظُوْا عَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْمًا إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ أيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا، اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلىَ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ اَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ في ِالْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللّهُمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ سَيِّدِنَا أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيٍّ وَعَنْ سَائِرِ أَصْحَابِ نَبِيِّكَ أَجْمَعِيْنَ وَعَنِ التَّابِعِيْنَ وَتَابِعِى التَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ اَللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا وَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ، اَللّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْغَلاَءَ وَالْوَبَاءَ وَالزِّنَا وَالزَّلاَزِلَ وَالْمِحَنَ وَسُوْءَ الْفِتَنِ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِبَلاَدِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عِبَادَ الله إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمِ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ اَكْبَرُ.

 

Teks khutbah Jumat “bersyukur” ini sebelumnya merupakan teks Khutbah Idul Adha yang disampaikan oleh penulis  di Masjid Al-Firdaus Foresta BSD. Telah diedit oleh redaksi sebelum dimuat ulang di Islamidotco.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here