Komunitas Turki di Eropa prihatin dengan meningkatnya tren Islamofobia dan Turkofobia di negara-negara Barat, menyerukan negara-negara Eropa untuk meningkatkan tindakan terhadap kejahatan rasial.

Kemal Ergün, ketua Visi Nasional Komunitas Islam (IGMG) yang berbasis di Cologne, mengatakan pada tahun 2020 saja, telah terjadi 122 serangan terhadap masjid di Jerman. Tahun itu secara khusus ditandai dengan meningkatnya jumlah surat yang berisi ancaman dan hinaan yang dikirim kepada Muslim, menurut Ergun.

Ergün mencatat bahwa antara 2014 dan 2020, telah terjadi lebih dari 700 serangan masjid di Jerman, menekankan perlunya menangkap penyerang masjid segera.

“Beberapa masjid telah diserang berulang kali. Di beberapa masjid, tingkat kekerasan lebih tinggi dengan tindakan seperti pembakaran yang membahayakan orang. Sementara di masjid lain, dinding masjid digunakan sebagai kanvas untuk menuliskan penghinaan dan ancaman,” ungkap Ergün seperti dikutip oleh Anadolu Agency (AA).

Ergün juga menyebut dampak serangan teroris di Eropa sebagai faktor pemicu rasisme anti-Muslim di benua itu.

Sayangnya, kelompok sayap kanan, setelah serangan teroris yang diklaim dilakukan atas nama Islam, semakin memperkuat sikap anti-Muslim mereka. Yang paling terpengaruh oleh suasana ini adalah perempuan Muslim secara individu dan masjid secara kelembagaan, “lanjutnya.

Secara terpisah, Jerman telah mencatat kejahatan Islamofobia sejak 2017. Pada 2018, terdapat 910 insiden, termasuk 48 serangan terhadap masjid saja, sedikit lebih rendah dibandingkan pada 2017 dengan 1.095 kejahatan.

Pada 2019, sekitar 871 serangan menargetkan komunitas Muslim di Jerman, sedangkan data tahun 2020 belum diumumkan. Setiap hari sepanjang tahun 2019, masjid, lembaga Muslim, atau perwakilan agama di Jerman menjadi sasaran serangan anti-Muslim. Lebih dari 90% di antaranya dikaitkan dengan kejahatan bermotif politik oleh sayap kanan.

Ergün menyatakan bahwa pejabat IGMG telah menuntut penyelidikan yang lebih efektif oleh pasukan keamanan atas serangan-serangan ini dan diakhirinya serangan masjid.

“Sejauh ini, kami menyaksikan aparat keamanan telah melakukan investigasi detail terhadap serangan masjid. Namun, sayangnya, setiap penyerang yang tidak bisa ditangkap terus berjalan bebas sebagai ancaman masyarakat. Saat ini, ada penyerang yang memecahkan jendela masjid dan entah bagaimana caranya. telah dapat berjalan dengan bebas selama berbulan-bulan dapat meningkatkan tingkat kekerasan lebih jauh lagi karena mereka telah melampaui ambang batas psikologis dalam serangan awal mereka, “kata Ergün.

“Dalam hal ini, harus disadari bahwa serangan masjid ini adalah tindakan kekerasan yang tidak hanya menjadi perhatian Muslim tetapi juga seluruh masyarakat.”

Jerman adalah rumah bagi 81 juta orang dan populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Prancis. Dari hampir 4,7 juta Muslim di negara itu, setidaknya 3 juta berasal dari Turki.

Di sisi lain, Durmuş Yıldırım, kepala Uni Islam Turki (ATIB), menunjukkan fakta bahwa pada tahun ke-60 migrasi pekerja Turki ke Eropa, kaum rasis di Barat telah mendapatkan kekuatan dan menarik pengikut berdasarkan kebencian anti-Muslim, sampai diwakili di Bundestag.

“Fakta bahwa ada serangan di masjid hampir setiap hari, serta meningkatnya rasisme terhadap migran Muslim, mengkhawatirkan kami. Saya juga ingin menyampaikan bahwa kami tidak menyetujui dan mengutuk penggunaan migran Muslim sebagai alat pemilu. , “dia menggarisbawahi.

Yıldırım menyatakan bahwa terutama pada tahun 2020, dengan terungkapnya petugas polisi sayap kanan Neo-Nazi di tubuh kepolisian Jerman, kritik terhadap negara Jerman karena gagal melindungi Muslim terbukti benar.

Petugas rasis di antara pasukan polisi Jerman dengan sengaja menargetkan orang-orang Turki dan minoritas lainnya dalam apa yang mereka sebut “Perburuan Turki,” menurut sebuah studi pada November 2020 tentang rasisme dan kekerasan polisi di negara tersebut.

Penelitian yang dilakukan oleh profesor Tobias Singelnstein dari Ruhr-University Bochum mengungkapkan bahwa ada masalah struktural di antara polisi Jerman, dengan laporan penghinaan rasis, Islamofobia, dan anti-Semit yang dikonfirmasi oleh petugas polisi dan kesaksian korban.

“Beberapa petugas sengaja melakukan pencarian untuk memburu orang Turki,” kata salah satu petugas yang diwawancarai sebagai bagian dari penelitian tersebut, menambahkan bahwa mereka mencari dan menargetkan orang-orang Turki untuk kesalahan paling kecil seperti tidak memberi isyarat dan memprovokasi mereka untuk bereaksi terhadap polisi.

“Sementara beberapa politisi populis terus menyebarkan kebencian terhadap Muslim asing, kebijakan diskriminatif terhadap para migran juga telah dilanjutkan,” katanya, menekankan bahwa keamanan masjid dan Muslim di Barat adalah tanggung jawab otoritas Barat.

Yıldırım menggarisbawahi bahwa orang Turki dan Muslim sekarang telah menjadi bagian dari Eropa dan bertekad untuk hidup berdampingan dengan orang Barat. “Ini tanah air kita juga. Jadi, kita harus hidup bersama. Dan setiap orang harus melakukan bagian mereka untuk membuat ini mungkin,” katanya.

Serangan rasis yang menargetkan Muslim atau imigran semakin menjadi berita utama ketika supremasi kulit putih menjadi lebih efisien di zaman di mana visi mereka menjadi arus utama. Tidak ada kelompok besar yang sengaja merancang serangan untuk menghabisi Muslim dan imigran ini. Sebaliknya, Islamofobia dan serangan individu menyebabkan lebih banyak serangan oleh mereka yang terinspirasi dari visi supremasi kulit putih.

Iklim politik yang toleran dengan dalih kebebasan berbicara juga telah memberi ruang bagi simpatisan sayap kanan dengan kecenderungan kekerasan memperluas dukungan mereka.

“Dalam lima sampai enam tahun terakhir, sayangnya, kebencian terhadap Turki dan Muslim telah mencapai titik-titik yang menakutkan,” kata Bülent Bilgi, ketua Persatuan Demokrat Internasional (UID).

Menurut Bilgi, selain meningkatnya jumlah pengungsi dan pendatang, memburuknya kondisi ekonomi saat pandemi juga memicu Islamofobia di Eropa.

“Dengan dugaan penyalahgunaan bantuan negara yang diberikan dalam pandemi, polisi menggerebek masjid. Ini bukan klaim yang dapat dikonfirmasi, tetapi ada banyak contoh yang dikabarkan seperti ini. Penggerebekan di Prancis bertujuan untuk mengancam rakyat. Namun, tugas pemerintah bukan untuk mengancam tapi memberikan solusi melalui dialog,” katanya.

Islamofobia sedang disamarkan sebagai sekularisme di Prancis, kata seorang pemimpin oposisi Prancis dalam kritik terhadap pemerintah yang dipimpin Emmanuel Macron, yang baru-baru ini mendapat kecaman karena kebijakan terhadap Muslim Prancis.

“Ada kebencian terhadap Muslim dengan kedok sekularisme di negara ini. Sekularisme tidak berarti membenci sebuah agama,” Jean-Luc Melenchon, pemimpin gerakan sayap kiri France Unbowed dan seorang anggota parlemen dari Bouches-du-Rhône, seorang Wilayah Mediterania dengan populasi Muslim yang besar, kata saluran BFM-TV pada November.

Pernyataannya muncul setelah pernyataan anti-Islam baru-baru ini oleh Macron dan politisi lainnya. Macron menggambarkan Islam sebagai “agama dalam krisis” dan mengumumkan rencana hukum yang lebih ketat untuk menangani “separatisme” Islam di Prancis.

“Ada upaya untuk membentuk Islam Prancis, Islam Jerman. Kami, tentu saja, menentang upaya ini. Tidak pernah ada Islam Arab atau Turki sehingga tidak mungkin ada Islam Eropa juga,” kata Melenchon, menggarisbawahi bahwa ada hanya satu agama Islam.

Dengan dalih “Islamisasi” di negara tempat mereka tinggal, teroris rasis beralih dari serangan terhadap masjid menjadi pembunuhan massal. Anders Behring Breivik, yang membantai 77 orang pada Juli 2011 di Norwegia, dipandang sebagai inspirasi untuk lebih banyak serangan berikutnya. Empat tahun kemudian, Anton Lundin Pettersson, yang memiliki pandangan serupa dengan Breivik, membunuh empat siswa berlatar belakang imigran di Swedia.

Pada 2016, 10 orang tewas di Munich Jerman dalam aksi terorisme rasis lainnya. Pada 19 Februari 2020, di kota Jerman Hanau, Tobias Rathjen, seorang teroris yang punya pandangan rasis, menembak mati sembilan orang dari latar belakang imigran, termasuk lima warga negara Turki, sebelum bunuh diri. Serangan Hanau memicu perdebatan tentang keseriusan ancaman teror sayap kanan yang sering diabaikan oleh pihak berwenang. Itu adalah salah satu tindakan terorisme terburuk dengan motif rasis dalam ingatan baru-baru ini.

Kepala Komunitas Rumah Turki di kota Bruhl Jerman, Aydın Parmaksızoğlu, menggarisbawahi bahwa selalu ada fobia terhadap kata-kata “Turki” dan “Islam” di Eropa dan Jerman, “sampai-sampai otoritas Jerman terus-menerus memantau asosiasi dengan kata-kata, Turki dan Islam, dalam nama mereka, sementara yang lain bisa melewati proses pemantauan. Bahkan ini membuktikan fobia terhadap Turki dan Islam,” katanya.

Memperhatikan bahwa konstitusi Jerman sebenarnya menyediakan semua dasar yang diperlukan bagi setiap agama dan budaya untuk hidup bebas di negara tersebut, Parmaksızoğlu menyatakan bahwa tetap saja, sejak rasisme muncul di benak orang, hal itu dapat ditemui di institusi mana pun dan kapan pun.

“Jika Jerman tidak melawan kelompok radikal, Eropa akan segera kehilangan lingkungannya yang damai. Jerman perlu menyingkirkan tidak hanya radikal asing tetapi juga radikal dalam masyarakat Jerman. Ini adalah masalah utama,” tegasnya.

Pejabat Turki, termasuk Presiden Recep Tayyip Erdoğan, telah sering mendesak para pembuat keputusan dan politisi Eropa untuk mengambil sikap melawan Islamofobia, rasisme dan jenis diskriminasi lain yang telah mengancam kehidupan jutaan orang yang tinggal di dalam perbatasan blok tersebut.

 

Diterjemahkan dari harian Daily Sabah dengan judul asli Rising Islamophobia, Turkophobia in West worry Turks in Europe.